Warga Minang Dari Berbagai Negara di Eropa Promosi Budaya Dan Kuliner Di Belanda


Alpeldoorn , Belanda
45353144 2714633535219195 5804119916487376896 n

Antusiasme dan semangat warga minang di Eropa sangat mengejutkan, dengan bangga serta gembira mereka mengenakan baju adat minang yang elok, bersama-sama menyanyikan lagu-lagu minang.

Lebih dari 100 warga Minang yang berasal dari berbagai negara di Eropa seperti Prancis, Swiss, Jerman, Belgia, Inggris,Norwegia dan Belanda mengadakan silaturahim dan berpromosi budaya dan kuliner di Alpeldoorn, Belanda, pada akhir pekan lalu.

Ketua panitia acara Gelar Gerakan Budaya Minang di Eropa, yang juga Ketua Gebu Minang se-Eropa Adriano Painan kepada Antara London, Senin mengatakan acara pertemuan warga Minang se Eropa adalah dalam rangka silaturahim dan sekaligus promosi budaya dan kuliner Minang yang kaya akan cita rasa terutama rendang yang sangat populer di mancanegara.

"Intinya kami hanya ingin menjalin tali silaturahim diantara warga Minang yang ada di Eropa tanpa ada unsur politik sama sekali," ujar Andriano Painan, pendiri organisasi warga Minang se Eropa tahun 2011.

Acara yang diawali dengan pembacaan ayat suci Al Qur'an oleh Deni Endriani dari Paris, Prancis dilanjutkan dengan penampilan kesenian berupa tari Pasambahan dan tari Piring dan dilanjutkan dengan acara makan malam bersama dengan menu soto padang, nasi kapau lengkap dengan gulai nangka plus rendang dan ikan bilih cabe ijo dan petai serta rendang padang.

Berpakaian Minang

Acara yang bertemakan Taragak Basuo Minang se Eropa semakin semarak karena didalam gedung acara dipasang semacam pelaminan dan hampir seluruh undangan mengenakan busana Minang mulai dari baju kurung sampai pada baju pengantin Minang yang didinaso warna merah lengkap dengan sunting nya.

Perempuan Minang yang lama menetap di kota Alkmaar, Belanda, Efi Carelse bersuamikan pria Belanda Daniel mengakui acara bertajuk "Taragak Basuo Minang se Eropa," di Belanda akhirnya dapat terselenggara, dan ia senang mempunyai kesempatan berjumpa dan bersilaturahim dengan dunsanak atau kerabat di Eropa.

Ibu dua gadis remaja merasa senang akhirnya bisa jumpa dengan rekannya seperti Juli dari Jerman, Emy dari Swiss, Eni dari Belgia, Josni dari Norwegia, Jenny dari Belanda dan Deni dari Prancis.

"Terima kasih semua, Alhamdulillah senang sekali akhirnya kami bisa bersilaturahim, walaupun datang belakangan pulangnya duluan, tapi kami sangat menikmatinya," ujar Efi yang juga pernah menjadi tuan rumah pertemuan Minang se Eropa.

Sementara itu Zamry Aziz yang menetap di Paris selama 44 tahun dan pernah menjadi staf lokal KBRI, yang pada krisis moneter atau kirismon kena PHK, namun meskipun sudah pensiun masih tetap bekerja di perusahaan Total, Prancis mengaku baru pertama kali mengikuti acara pertemuan warga Minang se-Eropa.

"Meskipun sudah 44 tahun di Paris, saya baru pertama kali menghadiri acara Taragak basuo minang se Eropa. Saya senang dan kerinduan terhadap ranah Minang dapat sedikit terobati," ujar Zamry Aziz yang beristrikan perempuan Jawa Hanny Aziz.

Sementara Hanny sendiri berkomentar sebagai orang Jawa yang bersuamikan orang Minang, merasa senang dengan adanya Perkumpulan Minang se Eropa. Ia adalah dosen Komunikasi Universitas Indonesia.

Acara yang menjadi ajang silaturahim yang bisa mempersatukan dan mempererat persaudaraan.

"Saya surprise dengan antusiasme dan semangat nya, mereka dengan bangga serta gembira memakai baju adat minang yang elok, bersama-sama menyanyikan lagu-lagu minang. Mudah-mudahan silaturahim makin akrab dan tetap terjaga," ujar Hanny Aziz.

Salah satu warga minang Fatimah Royannez yang datang dari Perancis, mengaku sangat bahagia bisa hadir di acara yang membuatnya bisa melepas rasa rindu pada kampung halamannya.

"Acara seperti ini penting bagi saya untuk saya datangi karena, bagi saya yang sudah lama merantau di Perancis, berkumpul dengan sesama warga minang, menikmati makanannya yang enak-enak dan acaranya yang bagus, membuat saya merasa bahagia, bisa melepas rasa kangen pada kampung halaman. Dan saya tidak datang sendiri teman-teman saya dari Perancis juga sama antusiasnya dengan saya untuk ke sini," ujar Fatimah Royannez.



Sementara itu Sri Wahyuni Eggmann, yang menetap di Saint Gallen , Swiss nmenjadi salah satu pengerak acara Minang se Eropa mengaku ia merasa puas akhirnya acara bisa terlaksana dengan sukses, meskipun cape badan karena harus masak buat 100 orang.

"Tujuaan kita cuma basuo bagalak makan lamak, selain mengumpulkan dana untuk membantu saudara yang tertimpa kemalangan di Tanah Air, demikian Sri Wahyuni, wanita Jawa kelahiran Sumatera.

Narasumber: Antara News.
Pewarta: Zeynita Gibbons.


Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau, lahir di Jakarta 1973. Lulusan fakultas ekonomi Trisakti, dirinya menerjuni bidang jurnalistik dengan memulai karirnya di ANTV. Kemudia ia pindah ke Montpellier Prancis sejak tahun 2000. Menimba ilmu di Universitas Paul Valery, Montpellier 3, ia mengambil jurusan bahasa dan audio visual. Menjadi penulis untuk rubrik Surat Prancis di Kompas.com selama lima tahun dan juga jurnalis koresponden untuk Tribun News dan Kompas.com. Sejak tahun 2015 Ia menjadi kontributor untuk NET TV. Menulis adalah hal yang tak pernah bisa dipisahkan. Dua novel karyanya telah diterbitkan oleh Gramedia, yaitu 8 Comedie Bandrek dan 7 Malam di Maroko.



All Location Categories Author

Rekomendasi

Inilah fungsi Kartu Masyarakat Indonesia di Luar Negeri (KMILN)

02 November 2017 - Montpellier, Perancis

Dini Kusmana Massabuau

Keren! Indonesia sukses besar di Village Internasional Gastronomie di Paris!

26 September 2017 - Paris, Perancis

Wonderful Indonesia

Pameran Karya Dua Seniwati Indonesia di Paris Memukau Pengunjung!

15 Februari 2018 - Paris, Perancis

Dini Kusmana Massabuau


Komentar

Silahkan Koneksi atau Mendaftar sebelum mengirimkan komentar.