Tari Reog Ponorogo Pukau Para Siswa dan Guru di Australia


Berita setempat
schedule 26 Februari 2019
Australia
52259326 2138340979537580 2611362690316107776 n

Kelompok Tari yang beranggotakan enam orang penari dari Indonesia menampilkan tari tradisional Reog Ponorogo dari Jawa Timur, di depan ratusan siswa dan guru di Claremont College di Randwick, NSW pada kesempatan pertemuan umum sekolah tersebut.

Kegiatan promosi seni dan budaya Indonesia ini merupakan kolaborasi antara Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Canberra, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaa RI, dan Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Sydney. Mewakili KJRI Sydney pada kegiatan tersebut adalah Konsul Penerangan, Sosial dan Budaya, Hermanus Dimara dan Asisten Joanne Hajjar.

“Reog Ponorogo adalah tari tradisional Indonesia yang menggambarkan kekuatan seorang tokoh yang menggunakan topeng besar berkepala singa, dihiasi bulu-bulu merak asli. Berta topeng sekitar 50 kg dan penari yang memainkan bagian ini hanya menggunakan giginya untuk menopang beban yang berat tersebut!” jelas Fatimah dari KBRI kepada para siswa.



Kelompok tari tersebut, terdiri empat laki-laki dan dua perempuan diundang ke Australia oleh KBRI di Canberra untuk menampilkan tari Reog Ponorogo di National Multicultural Festival 2019 terletak di Canberra dari 15 – 17 Februari 2019, dan juga kepada siswa-siswi Bahasa Indonesia di sebuah sekolah di Canberra dan di Sydney, yaitu Claremont College. Kehadiran kelompok tari ini di Australia juga merupakan bagian upaya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI untuk mempopulerkan seni dan budaya tradisional Indonesia ke luar negeri.

Claremont mengajar Bahasa Indonesia sebagai mata ajaran wajib dari TK hingga kelas 6 SD kepada total 380 murid di sekolah tersebut. Kepala Sekolah Doug Thomas dan Guru Bahasa Indonesia Jill Shoebridge sangat mengdukung Bahasa Indonesia dan sering berkolaborasi dengan KJRI Sydney untuk mempromosikan bahasa dan budaya Indonesia. Claremont College dan SD Pinang Ranti 09 di Jakarta saat ini sedang dalam proses untuk membentuk kerja sama Sekolah Kembar sebagai bagian dari kerja sama negara bagian-provinsi kembar NSW-Jakarta.

“Terima kasih banyak telah membawa pertunjukan yang sangat memukau ini ke Claremont College dan berbagi dengan siswa kami beberapa budaya Indonesia yang kaya dan beragam”, ungkap Doug.

Setelah pertunjukan tari, dilakukan kuis singkat mengenai Reog Ponorogo bagi para siswa dengan pemenang membawa pulang hadiah kuda poni yang dibawa khusus dari Indonesia, yang digunakan dalam tarian. Selanjutnya dilakukan workshop singkat tarian bagi para siswa kelas 5 dan kelas 6.


Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau, lahir di Jakarta 1973. Lulusan fakultas ekonomi Trisakti, dirinya menerjuni bidang jurnalistik dengan memulai karirnya di ANTV. Kemudia ia pindah ke Montpellier Prancis sejak tahun 2000. Menimba ilmu di Universitas Paul Valery, Montpellier 3, ia mengambil jurusan bahasa dan audio visual. Menjadi penulis untuk rubrik Surat Prancis di Kompas.com selama lima tahun dan juga jurnalis koresponden untuk Tribun News dan Kompas.com. Sejak tahun 2015 Ia menjadi kontributor untuk NET TV. Menulis adalah hal yang tak pernah bisa dipisahkan. Dua novel karyanya telah diterbitkan oleh Gramedia, yaitu 8 Comedie Bandrek dan 7 Malam di Maroko.



All Location Categories Author

Rekomendasi

Dua Desainer Indonesia Ramaikan Ajang Fesyen di Australia

11 Maret 2019 - Australia

Dini Kusmana Massabuau

Peluncuran Generasi Wonderful Indonesia Chapter Australia di Sydney

06 Oktober 2018 - Sydney, Australia

Dini Kusmana Massabuau

Ratusan Orang Ramaikan Acara Parahyangan Night Market Di Melbourne

19 November 2018 - Melbourne, Australia

Dini Kusmana Massabuau


Komentar

Silahkan Koneksi atau Mendaftar sebelum mengirimkan komentar.