Masyarakat Hindu Bali di Denmark Rayakan Hari Suci Nyepi Bersama di KBRI Kopenhagen


Berita setempat
schedule 10 Maret 2019
Kopenhagen, Denmark
Upacara ibadat

Perayaan diawali dengan persembahan tari Tejang Renteng dan diikuti dengan persembahyangan bersama bhakti kepada Tuhan Hyang Maha Esa.

Kopenhagen (9/3). Masyarakat Hindu Bali di Denmark berkumpul dan merayakan Hari Suci Nyepi dan Tahun Baru Saka 1941 di KBRI Kopenhagen pada hari Sabtu tanggal 09 Maret 2019. Perayaan diawali dengan persembahan tari Tejang Renteng dan diikuti dengan persembahyangan bersama bhakti kepada Tuhan Hyang Maha Esa.

”Perayaan Hari Suci Nyepi memberikan inspirasi kepada kita semua untuk selalu menjaga keharmonisan hidup sebagai jalan menuju kebahagiaan,” ujar Dubes M. Ibnu Said dalam sambutannya. ”Perbedaan latar belakang agama, latar belakang suku, latar belakang budaya bukanlah penghalang bagi kita untuk bersatu dan bukanlah penghalang bagi kita untuk hidup rukun dalam keharmonisan. Oleh karena itu, marilah kita selalu berpegang teguh pada Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika, serta berkontribusi terhadap persatuan dan kemajuan bangsa Indonesia,” lanjutnya.



Perayaan tersebut terselenggara atas kerja sama yang telah terjalin erat antara kelompok masyarakat Indonesia di Kopenhagen, Krama Bali Denmark (KDB), dengan KBRI Kopenhagen. Perayaan Tahun Baru Saka ini dimeriahkan oleh sekitar 100 orang peserta, dimana diaspora Indonesia dan masyarakat Denmark juga banyak yang turut hadir.

Saat ini terdapat sekitar 50-an warga Hindu Bali di Denmark. Kami sangat bahagia dapat merayakan Nyepi bersama di KBRI Kopenhagen dan terdapat juga warga Denmark yang ikut merayakan bersama,” ujar I Gede Widana, Ketua Krama Bali Denmark.

Tarian-tarian Bali dipersembahkan untuk meramaikan perayaan Nyepi, seperti tari Panyembrana, Topeng Keras, Sekar Jagad, Topeng Tua, Kupu-kupu, dan Joged Bungbung. Hidangan yang disediakan juga penuh dengan menu khas Bali, seperti lawar ayam, ayam betutu, urab Bali, plecing kangkung, daging sapi pedas, dan ikan bumbu rica.

Hari Raya Nyepi 1941 Saka memiliki tema "Dengan Catur Bharata Penyepian Sukseskan Pemilu 2019", dengan pesan utama Dharma Santi Dharma, yang artinya kebajikan di hati untuk menciptakan hidup rukun dan damai, sehingga Pemilu 2019 menjadi Pemilu yang damai. Hal itu dapat diwujudkan jika seluruh umat beragama di Indonesia hidup harmonis, dengan selalu mensucikan pikiran dan perkataan serta menjaga kesantunan serta perbuatan, yang akhirnya berujung pada kebaikan dan keadilan.

Hari Suci Nyepi didasarkan pada perhitungan Tilem Kesanga yang merupakan hari penyucian dewa-dewa yang berada di samudra, yang juga membawa inti sari amartha (air kehidupan). Nyepi juga merupakan tahun baru dalam kalender Saka, yang dimulai pada tahun 78 Masehi. Tujuan utama Nyepi adalah untuk memohon kepada Sang Hyang Widhi untuk mensucikan bhuana alit (alam manusia) dan bhuana agung (alam semesta), melalui prosesi melasti, tilem sasih kesanga, pinanggal pisan, dan Catur Bharata, sehingga diharapkan di tahun Saka yang baru, umat Hindu dapat memulai kehidupan dengan bersih dan kembali suci.


Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau, lahir di Jakarta 1973. Lulusan fakultas ekonomi Trisakti, dirinya menerjuni bidang jurnalistik dengan memulai karirnya di ANTV. Kemudia ia pindah ke Montpellier Prancis sejak tahun 2000. Menimba ilmu di Universitas Paul Valery, Montpellier 3, ia mengambil jurusan bahasa dan audio visual. Menjadi penulis untuk rubrik Surat Prancis di Kompas.com selama lima tahun dan juga jurnalis koresponden untuk Tribun News dan Kompas.com. Sejak tahun 2015 Ia menjadi kontributor untuk NET TV. Menulis adalah hal yang tak pernah bisa dipisahkan. Dua novel karyanya telah diterbitkan oleh Gramedia, yaitu 8 Comedie Bandrek dan 7 Malam di Maroko.



All Location Categories Author

Rekomendasi

Bekantan, Lembah Baliem, dan Komodo Pikat Pengunjung Travel Show Terbesar di Skandinavia

26 Februari 2019 - Herning, Denmark

Dini Kusmana Massabuau

Konferensi PPI Nordik-Baltik di KBRI Kopenhagen Demi Meningkatkan Kesejahteraan Indonesia

20 Maret 2019 - Kopenhagen., Denmark

Dini Kusmana Massabuau

Inilah fungsi Kartu Masyarakat Indonesia di Luar Negeri (KMILN)

02 November 2017 - Montpellier, Perancis

Dini Kusmana Massabuau


Komentar

Silahkan Koneksi atau Mendaftar sebelum mengirimkan komentar.