Artis Kristina Dangdut Meriahkan HUT RI Ke-74 Di Kopenhagen


Berita setempat
schedule 18 Agustus 2019
Kopenhagen , Denmark
Screenshot 20190819 163018

Penyanyi dangdut Kristina sengaja terbang dari Jakarta khusus untuk menghibur masyarakat Indonesia yang tinggal di Denmark pada HUT RI ke-74 ini.

KOPENHAGEN (17/8). Walaupun diawali hujan cukup deras, namun tidak menghalangi masyarakat dan diaspora yang tinggal di Denmark untuk tetap datang dan mengikuti upacara khidmat di KBRI Kopenhagen dengan Dubes RI untuk Denmark M. Ibnu Said bertindak sebagai pembina upacara. 




Sebagian dari mereka yang tinggal di daerah Jutland rela menempuh waktu sekitar 4 hingga 5 jam untuk ikut memeriahkan HUT RI. Tidak hanya mereka yang tinggal di Denmark, terdapat juga mereka yang tinggal di kota Lund, terletak di perbatasan Swedia dan Denmark, juga turut meramaikan. Sebagian besar dari mereka hadir dengan mengenakan pakaian daerah.

“Walaupun hujan, namun masyarakat dan diaspora Indonesia tetap antusias mengikuti upacara. Masyarakat Indonesia selalu semangat dan siap untuk memajukan Indonesia. Indonesia unggul, Indonesia maju,” ujar Dubes Ibnu Said.B

erbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, perayaan hari kemerdekaan RI di Kopenhagen dimeriahkan oleh goyangan musik dangdut. Penyanyi dangdut Kristina sengaja terbang dari Jakarta khusus untuk menghibur masyarakat Indonesia yang tinggal di Denmark pada HUT RI ke-74 ini.



"Ini pertama kalinya saya menyanyi di Kopenhagen dan juga pertama kalinya menyanyi sebanyak ini dalam acara yang diselenggarakan KBRI. Itu karena masyarakat Indonesia di Denmark ini sangat baik-baik dan asik-asik sehingga saya lupa sudah menyanyi berapa lagu,” ujar Kristina sambil tertawa usai pentas.

Deretan lagu dangdut seperti “Sang Pujangga”, “Secawan Madu”, “Goyang Dumang”, “Terlena”, “Duren Sawit”, “Pacar 5 Langkah”, serta “Lagi Syantik” dinyanyikan di depan masyarakat Indonesia di halaman KBRI Kopenhagen. Dubes Ibnu dan Ibu Ari Sri Lestari juga ikut naik ke atas panggung melantunkan lagu “Jatuh Bangun”. Kristina juga memenuhi permintaan penonton untuk menyanyikan lagu daerah asal mereka, seperti dari Sumatera Utara, Ambon, dan Manado, sebagai obat rindu akan kampung halaman.

“Saya senang sekali dan tadi sempat deg-degan di atas panggung. Terharu rasanya menyanyikan lagu dari kampung saya di Ambon,” ujar Linda, WNI asal Ambon yang sudah 13 tahun tinggal di Denmark.

Masyarakat yang hadir pun melambaikan bendera merah putih ketika lagu ”Tanah Air” dan ”Indonesia Pusaka” dinyanyikan bersama-sama. Tidak hanya itu, Kristina juga memenuhi permintaan warga Denmark untuk menyanyikan lagu ”To Love Somebody”.



Berbagai perlombaan khas 17an, seperti lomba bakiak, tarik tambang dan balap karung baik oleh anak-anak maupun dewasa. Tidak hanya WNI, warga Denmark yang merupakan friends of Indonesia juga memeriahkan mengikuti perlombaan. Seperti Mads, Mark, dan Rasmus, alumni darmasiswa yang selalu menyempatkan diri untuk hadir pada acara-acara yang diselenggarakan KBRI Kopenhagen.

”Kami sebagai alumni darmasiswa senang berada di sini. Walaupun cuaca tidak terlalu mendukung tapi semua berjalan lancar,” ujar Rasmus. Sedangkan Mads mengatakan bahwa dia selalu menanti acara di KBRI Kopenhagen karena satu-satunya tempat dimana dia bisa menikmati makanan Indonesia di Kopenhagen.

Pada acara ini juga diserahkan hadiah bagi pemenang berbagai macam kompetisi olah raga yang diadakan dalam serangkaian HUT RI Ke-74 ini, seperti memancing, bulu tangkis, dan tenis meja.

Berdasarkan data dari Danmark Statistik, pada tahun 2018 tercatat 979 WNI yang tinggal di Denmark dengan 363 laki-laki dan 616 perempuan.


Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau, lahir di Jakarta 1973. Lulusan fakultas ekonomi Trisakti, dirinya menerjuni bidang jurnalistik dengan memulai karirnya di ANTV. Kemudia ia pindah ke Montpellier Prancis sejak tahun 2000. Menimba ilmu di Universitas Paul Valery, Montpellier 3, ia mengambil jurusan bahasa dan audio visual. Menjadi penulis untuk rubrik Surat Prancis di Kompas.com selama lima tahun dan juga jurnalis koresponden untuk Tribun News dan Kompas.com. Sejak tahun 2015 Ia menjadi kontributor untuk NET TV. Menulis adalah hal yang tak pernah bisa dipisahkan. Dua novel karyanya telah diterbitkan oleh Gramedia, yaitu 8 Comedie Bandrek dan 7 Malam di Maroko.



All Location Categories Author

Rekomendasi

Inilah fungsi Kartu Masyarakat Indonesia di Luar Negeri (KMILN)

02 November 2017 - Montpellier, Perancis

Dini Kusmana Massabuau

Keren! Indonesia sukses besar di Village Internasional Gastronomie di Paris!

26 September 2017 - Paris, Perancis

Wonderful Indonesia

Pameran Karya Dua Seniwati Indonesia di Paris Memukau Pengunjung!

15 Februari 2018 - Paris, Perancis

Dini Kusmana Massabuau


Komentar

Silahkan Koneksi atau Mendaftar sebelum mengirimkan komentar.