Pelajar Indonesia Raih Juara Kedua pada Olimpiade Metropolis Moskow


Berita setempat
schedule 10 September 2019
Moskow, Federasi Rusia
Pelajar dki

Tim Pelajar DKI Jakarta berhasil meraih prestasi dengan menempati posisi kedua sebagai tim terbaik pada the IV International Olympiad of Metropolises (IOM) di Moskow yang berlangsung 1-6 September 2019.

Selain Jakarta, terdapat 8 kota lainnya yang menepati posisi kedua, yaitu Belgrade, Minsk, Sofia, Krakow, Zagreb, Hanoi, Hong Kong, dan Istanbul. Posisi pertama ditempati Moskow, St. Petersburg, dan Shanghai. Sedangkan posisi ketiga diraih peserta dari 15 kota, taitu Yerevan, Lima, Budapest, Baku, Kishinev, Almaty, Beijing, Harbin, Innsbruck, Bishkek, Banja Luka, Bratislava, Chengdu, Leipzig, dan Dresden.



Olimpiade diikuti oleh 45 kota besar dunia dari 32 negara dari Eropa, Afrika, Amerika dan Asia. Kota-kota yang ikut serta tersebut adalah kota yang memiliki hubungan dan kerja sama dengan kota Moskow dalam bentuk kota kembar (sister city). Dari Asia Tenggara hanya diikuti oleh Jakarta dan Hanoi. Olimpiade memperlombakan 4 bidang disiplin ilmu, yaitu Matematika, Fisika, Kimia, dan Informatika yang masing-masing bidang diikuti 2 peserta dari tiap kota.



Pada kategori perorangan, Tim Pelajar DKI Jakarta yang terdiri dari 8 pelajar berhasil meraih 8 medali, yaitu 4 medali perak dan 4 medali perunggu. Keempat medali perak berasal dari bidang Matematika (2 medali), Kimia (1 medali), dan Informatika (1 medali). Sedangkan empat medali perunggu lainnya dari cabang Fisika (2 medali), Kimia (1 medali), dan Informatika (1 medali).

Peserta Tim Pelajar DKI Jakarta tersebut adalah Gabriela Erin Mariangel (SMA BPK 1 Penabur) dan Steven Fernaldy Tanno (SMAK BPK 6 Penabur) untuk bidang Matematika, Fadli Januar (SMANU MH Thamrin) dan Rayhan Danendra Wiracalosa (SMAN 14 Jakarta) untuk bidang Fisika. Di bidang Kimia diwakili oleh Leon Ritchie Salim (SMA Springfield) dan Mark Soesanto (SMAK BPK 1 Penabur). Sedangkan Rama Aryasuta Pengestu (SMA Kanisius) dan Nabil Ibadurrahman Ervatra (SMANU MH Thamrin) memperkuat bidang Informatika.



Sularno dari Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta yang turut mendampingi Tim Pelajar DKI Jakarta pada IOM ini berharap DKI Jakarta dapat berpartisipasi secara berkesinambungan pada olimpiade ini. Selain untuk lebih mempererat hubungan Jakarta dan Moskow, keikutsertaan ini juga untuk menumbuhkan wawasan peserta dalam berbagai bidang disiplin ilmu.

Sementara itu, Mark Soesanto, salah satu peserta Tim Pelajar DKI Jakarta mengatakan ada rasa “seru” dalam mengikuti olimpiade. Menurutnya kesempatan bertemu dengan para peserta dari berbagai kota di dunia, saling mengenal satu sama lainnya, termasuk budayanya adalah suatu pengalaman yang tidak terlupakan.

“Keikutsertaan pada olimpiade ini sangat bagus untuk mengukur sejauh mana kemampuan kita dibanding para peserta dari kota atau negara lain”, kata Mark Susanto yang mempersembahkan medali perunggu.

Keikutsertaan Tim Pelajar DKI Jakarta didukung juga oleh KBRI Moskow. Duta Besar Republik Indonesia untuk Federasi Rusia merangkap Republik Belarus, M. Wahid Supriyadi bahkan memberikan motivasi dan dukungan langsung kepada Tim Pelajar DKI Jakarta saat bertemu menjelang olimpiade berlangsung. Keberhasilan Tim Pelajar DKI Jakarta tidak hanya membawa nama baik ibukota Indonesia, tetapi juga Indonesia secara keseluruhan.

“Tim pelajar kita sudah berupaya maksimal dengan hasil yang mengembirakan. Raihan ini menunjukan kemampuan yang dimiliki tim pelajar kita tidak kalah dengan para pelajar dari bebagai kota besar di negara-negara lainnya di dunia,” kata Dubes Wahid Supriyadi.


Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau

Dini Kusmana Massabuau, lahir di Jakarta 1973. Lulusan fakultas ekonomi Trisakti, dirinya menerjuni bidang jurnalistik dengan memulai karirnya di ANTV. Kemudia ia pindah ke Montpellier Prancis sejak tahun 2000. Menimba ilmu di Universitas Paul Valery, Montpellier 3, ia mengambil jurusan bahasa dan audio visual. Menjadi penulis untuk rubrik Surat Prancis di Kompas.com selama lima tahun dan juga jurnalis koresponden untuk Tribun News dan Kompas.com. Sejak tahun 2015 Ia menjadi kontributor untuk NET TV. Menulis adalah hal yang tak pernah bisa dipisahkan. Dua novel karyanya telah diterbitkan oleh Gramedia, yaitu 8 Comedie Bandrek dan 7 Malam di Maroko.



All Location Categories Author

Rekomendasi

Inilah fungsi Kartu Masyarakat Indonesia di Luar Negeri (KMILN)

02 November 2017 - Montpellier, Perancis

Dini Kusmana Massabuau

Keren! Indonesia sukses besar di Village Internasional Gastronomie di Paris!

26 September 2017 - Paris, Perancis

Wonderful Indonesia

Pameran Karya Dua Seniwati Indonesia di Paris Memukau Pengunjung!

15 Februari 2018 - Paris, Perancis

Dini Kusmana Massabuau


Komentar

Silahkan Koneksi atau Mendaftar sebelum mengirimkan komentar.